Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Februari, 2010

“Dat…dat…kowe ngerti…iki sing jenenge sporting pistol terbaik di dunia. deloken..apik yo..aku wis suwe pengen duwe koyo ngene iki…sayang saiki gak oleh nyimpen barang koyok ngene…kudu disimpen nang kantor polisi” Ayah saya menunjukkan gambar pistol yang memang gagah dimata saya.

“Lho ini dulu kan om Yok pernah punya pa ? “ Masih ingat saya ketika jaman SMP pistol seperti  ini  dijadikan bahan diskusi semalam suntuk antara ayah dan om om saya.

“Lha mulane iku…apik yo…pengen aku duwe koyo ngene iki, feinwerkbau AW 93” Kembali diulang ulang keinginannya.

” Wis wis ojo dibahas Dat, iku kan kaliber 22… jelas nggak boleh disimpan. Wis pa nggawe sing 4,5 ae “ Ibu saya ikutan nimbrung.

Saya tahu, ayah kalo punya keinginan begini bisa nggak tidur seminggu. Coba to sampeyan lihat gambarnya, memang cuantik ya…sayapun ngiler. (lebih…)

Read Full Post »

Feinwerkbau

Ingatan saya kembali ketika masih SMP tahun 1982.  Ulang tahun yang ke 14, saya mendapat hadiah senapan angin merk Feinwerkbau dari ayah. Rupanya ayah berharap hobbynya turun ke anaknya. Memang ayah saya hobby berat menembak.

 Masih segar ingatan saya ketika kelas 2 SD diajak berburu kijang di Trawas lereng gunung Arjuno. Dimana ledakan amunisi yang menggelegar membuat anak umur 7 setengah mati nggak suka.

 Karena saking takutnya mendengar ledakan tersebut, semalaman saya menutup telinga sampe lengan rasanya kram.

 

Kegiatan berburu itu terus berlangsung sampai saya SMA. Sayang sekali harapan ayah pupus karena saya payah dalam hal bedil bedilan ini, alias bolak balik meleset kalo nembak celeng. Coba bayangin gelap gulita dimalam hari harus menembak celeng yang sudah jelas jelas item. Mana kelihatan ? (lebih…)

Read Full Post »

Kopi toebroek

Sungguh mati saya paling ndak bisa kalo disuruh berhenti ngopi.  Padahal seumur saya yang sepuh ini ( lebay…) sudah dilarang untuk nyruput minuman yang jelas bisa membuat jantung kembut kembut.

Di rumah ada beberapa macam kopi dimulai dari kopi jagung, kopi sasetan bangsanya kopi ABC SUSU, kapal api, sampai dengan kopi kelas excelso, boncafe,  tapi nggak ada yang lebih enak dari kopi Dinoyo.

Kemarin saya coba kopi luwak yang tersohor itu, mulai kopi luwake excelso yang 80 ribuan sak gelas imut lalu kopi luwak yang dijual di cafe sebelah hotel TUGU, rasanya tidak ada yang mengalah kopi toebroek OYONID alias dinoyo.

La…sampeyan penasaran to apa itu kopi Dinoyo…hehehe

(lebih…)

Read Full Post »