Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘resensi film’

Ada film baru yang pastinya wajib tonton. Karena bercerita tentang kereta api. Sebagai pecinta sepur tentu saja hal ini ndak boleh dilewatkan, apalagi yang membintangi adalah aktor favorit saya, mas Denzel Washington..

UNSTOPPABLE…Film yang baru rilis 12 nopember ini (baru 3 hari om…) disutradarai om Tony Scott, yang diinsprasi dari kisah nyata dimana tahun 2001 kereta CSX  SD40-2 no 8888 nylonong 2 jam tanpa kendali.

Bedanya di film ini dipakai sepur yang lebih mantap, merah menyala lebih berat dan besar. 

Saya ndak perlu ngomong jalan ceritanya, karena pasti khas hollywood, bisa ditebak dan berakhir dengan happy ending. Yang penting adalah saya nanti bakal tahu detail cabin lokomotif dengan jelas, belum lagi kita bisa tahu bagaimana mengoperasikan kereta api, kerja dinamic braking, throtle dll yang tentu saja membuat dada ini menjadi sesak hahahaha.

 

Belum lagi tongkrongan sepur type GE AC4400 CW (DASH 8) ini bikin ngiler…dibalut warna merah menyolok memberi kesan seperti banteng merah yang garang. Dan saya yakin pecinta model sepur pasti mencari cari road name AWVR 777 untuk melengkapi koleksinya…lah wong saya sendiri juga kepingin kok..

Sementara ini saya cuma punya 1 biji dash 8 burlington northern santa fe skala HO, koleksi yang paling saya cintai..coba sampeyan lihat gambarnya…opo ndak ngeces ? mantap to…

Saya bakal ngajak anak cowok saya nonton bareng bareng di cinema 21..wahhh sudah ndak sabar..

LANJUTAN

Akhirnya nonton kesampaian di pakuwon jam 9 malam. Hari pertama !! hahaha.  Bagi orang awam/kebanyakan film ini biasa saja. Ketegangan digeber mulai awal sampai akhir. Semuanya hanya di kereta api. Dibanding film tony scott sebelumnya  yang juga berbau kereta api, PELHAM 123 masih lebih bagus. Tetapi bagi pecinta sepur seperti saya hehehehe ini film buagoooos sekaleeeee…!! Dan kayaknya nanti malam harus nonton lagi…

 

Read Full Post »

VANTAGE POINT TWO

Barusan saja saya nonton Vantage point di DVD…hmm telat banget ya. Meski telat tapi merasa perlu juga dimuat diblog. Saya  tidak menceritakan resensinya, anda bisa membaca dari banyak situs yang lebih ahli menjelaskan dari segi teknis maupun cerita. 

 

 

Mengapa saya merasa perlu berkomentar  ?

 

 

 Alasan pertama; karena dari menit pertama sampai 10 menit sebelum film selesai,  adegan demi adegannya yang berbeda sampai 7 perspektif, yang tadinya menarik dan apik tiba tiba menjadi nglepeh ketika sampai di akhir adegan….nglepeh iki opo  bahasa Indonesiane ? (lebih…)

Read Full Post »