Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Hobby’ Category

IMG-20120630-01334Bagaimana dengan Hypermotard ?

Menggambarkan hypermotard adalah seperti gadis cantik, tomboy yang pencolotan dan biayakan kesana kemari, trengginas. Berbeda dengan diavel yang lebih mirip wanita sexy memakai leather black suit ber rok mini…hypermotard sungguh menyenangkan dikendarai… ringan, meski Cuma 800cc tapi kalo dibuat narik lumayan juga.

Saya suka banget dengan knalpot kembar yang kelihatan gimana gitu dari belakang…menurut saya hypermotard 2012 masih lebih sexy dibanding hypermotard 2013 yang akan direlease awal tahun ini. Entah dengan urusan mesinnya. Tapi karena saya ndak suka ngebut maka mesin bisa jadi urutan agak belakang. Jadi bagaimana dengan penampilannya ?  Adoooh mas…sampeyan lihat to… mulai dari samping, dari belakang, Lak apik se ?  Cuma kurang bagusnya dari depan ya…koyo cocor bebek.USA and AUSTRALIA ONLY Tom Cruise and Cameron Diaz live dangerously!!

Mengendarai hypermotard berbeda dengan 2 mahluk yang lain, karena gayanya seperti naik trail.  Bahkan menurut beberapa sesepuh ducati, naik yang satu ini harus ngedrift…wahhh ini yang saya nggak PD. Ngedrift ?  Saya mencoba belajar beberapa kali, ternyata memang asyik sekali meski kadar ngedrift saya cuma se upil tapi saya sudah sueneng pol. Urusan dalam kota ? paling asyik hypermotard. Kalo Cuma ke batu, tumpang, pujon. Saya paling suka naik ini…

dNunggang satu ini serasa anak muda, nunggang diavel serasa om om hehehehe…mau coba ? monggo….IMG-20120630-01321

Saya pernah mencoba ke Bromo lewat Pasuruan…sungguh mantap, mencoba ke gunung Kelud…sangat mantap… apalagi setelah ban nya saya ganti dengan type scorpion seperti multistrada, lebih menggigit.

Satu satunya yang mengganggu di hypermotard adalah spion. Spion Hyper sangat rawan kesampluk motor lain dari belakang. Jadi kalo masuk dalam kota harus di mingkupkan…halah opo iki bahasa Indonesiane ?  Apa perlu diganti spion antena ? hmm namanya bukan hypermotard lagi kalo dibuat begitu….

Kembali lagi ada pertanyaan, sing endi sing enak sam ? jawabanku, kuabeh wuenak sam hehehe.

Read Full Post »

Sungkan mau nyalip hhiii..;;)Saya masih ingat tahun 1998 ketika berjualan apel  pinggir jalan di  Sukarno Hatta Malang, ada anak muda naik ducati monster mampir ke lapak  kaki lima saya. Seumur hidup baru kali ini melihat dan menyentuh motor impian saya. Sementara dia sibuk memilih apel untuk pacarmya, saya sibuk melototi sambil ngelus sembunyi sembunyi, kok ada motor secantik ini biyuh biyuuuhh….7590991864_e4e331b04c_z

14 tahun lewat saya berkesempatan mencoba mahluk cantik dan indah ini.  Nahhh di foto itu ketika saya nyoba touring ke gunung kelud dengan multistrada pikespeak 1200cc keluaran 2012 dan satu satunya di jawa timur hehehe, dan motor ini bener bener luar biasa nikmatnya, karena suspensinya sangat empuk. Melewati gronjalan atau jeglongan nggak terasa. Bikin ngiri part 2 _p

Perjalanan lewat Pujon lalu kandangan bablas menuju Kediri dan sebelum masuk Kediri belok kiri langsung meluncur ke gunung kelud. The long and winding road seperti kata Paul McCartney benar benar  menyenangkan karena performance multistrada muncul semua disinil. Motor ini meluncur dengan kecepatan 110 km tetapi  seperti berjalan 40km…nggak terasa…saya sungguh menikmati perjalanan. Mungkin selanjutnya saya harus mencoba jarak yang lebih jauh lagi….mungkin luar jawa, bali, lombok…sambil mencoba beberapa opsi pengaturan power mesinnya, karena multistrada ini adalah 4 jenis motor yang dijadikan satu. Beli satu dapat empat. Yaitu model sport  yang bisa ngebut gila gilaan di sirkuit , touring yang bisa kluyuran ke jarak yang jauh antar kota, enduro yang bisa dijalan berpasir dan berbatu. Perubahan 4 type dapat dilakukan dengan sekali pencet tombol di setang kiri.

Kepala sukuu Dan yang terakhir adalah type  urban untuk klinong klinong dalam kota. Cuma menurut saya keliling dalam kota Malang kurang nyaman karena motor ini cukup besar, susah juga kalau banyak traffic light. Mungkin lebih banyak dikondisikan di kota kota besar. Apa saya sudah mencoba seluruh kemampuan motor ini ? hehehe belum sempat.  Mungkin baru 10% nya…saya ingin mencoba di jalan jalan berbatu seperti ke arah Tumpang dan Njemplang…

Read Full Post »

Ada film baru yang pastinya wajib tonton. Karena bercerita tentang kereta api. Sebagai pecinta sepur tentu saja hal ini ndak boleh dilewatkan, apalagi yang membintangi adalah aktor favorit saya, mas Denzel Washington..

UNSTOPPABLE…Film yang baru rilis 12 nopember ini (baru 3 hari om…) disutradarai om Tony Scott, yang diinsprasi dari kisah nyata dimana tahun 2001 kereta CSX  SD40-2 no 8888 nylonong 2 jam tanpa kendali.

Bedanya di film ini dipakai sepur yang lebih mantap, merah menyala lebih berat dan besar. 

Saya ndak perlu ngomong jalan ceritanya, karena pasti khas hollywood, bisa ditebak dan berakhir dengan happy ending. Yang penting adalah saya nanti bakal tahu detail cabin lokomotif dengan jelas, belum lagi kita bisa tahu bagaimana mengoperasikan kereta api, kerja dinamic braking, throtle dll yang tentu saja membuat dada ini menjadi sesak hahahaha.

 

Belum lagi tongkrongan sepur type GE AC4400 CW (DASH 8) ini bikin ngiler…dibalut warna merah menyolok memberi kesan seperti banteng merah yang garang. Dan saya yakin pecinta model sepur pasti mencari cari road name AWVR 777 untuk melengkapi koleksinya…lah wong saya sendiri juga kepingin kok..

Sementara ini saya cuma punya 1 biji dash 8 burlington northern santa fe skala HO, koleksi yang paling saya cintai..coba sampeyan lihat gambarnya…opo ndak ngeces ? mantap to…

Saya bakal ngajak anak cowok saya nonton bareng bareng di cinema 21..wahhh sudah ndak sabar..

LANJUTAN

Akhirnya nonton kesampaian di pakuwon jam 9 malam. Hari pertama !! hahaha.  Bagi orang awam/kebanyakan film ini biasa saja. Ketegangan digeber mulai awal sampai akhir. Semuanya hanya di kereta api. Dibanding film tony scott sebelumnya  yang juga berbau kereta api, PELHAM 123 masih lebih bagus. Tetapi bagi pecinta sepur seperti saya hehehehe ini film buagoooos sekaleeeee…!! Dan kayaknya nanti malam harus nonton lagi…

 

Read Full Post »

Feinwerkbau

Ingatan saya kembali ketika masih SMP tahun 1982.  Ulang tahun yang ke 14, saya mendapat hadiah senapan angin merk Feinwerkbau dari ayah. Rupanya ayah berharap hobbynya turun ke anaknya. Memang ayah saya hobby berat menembak.

 Masih segar ingatan saya ketika kelas 2 SD diajak berburu kijang di Trawas lereng gunung Arjuno. Dimana ledakan amunisi yang menggelegar membuat anak umur 7 setengah mati nggak suka.

 Karena saking takutnya mendengar ledakan tersebut, semalaman saya menutup telinga sampe lengan rasanya kram.

 

Kegiatan berburu itu terus berlangsung sampai saya SMA. Sayang sekali harapan ayah pupus karena saya payah dalam hal bedil bedilan ini, alias bolak balik meleset kalo nembak celeng. Coba bayangin gelap gulita dimalam hari harus menembak celeng yang sudah jelas jelas item. Mana kelihatan ? (lebih…)

Read Full Post »

Saya jarang pulang kampung, kemarin ketika lebaran kesempatan bagi saya untuk mempelajari ilmu teknik melempar pisau dari ayah. Hobby ayah  ini pernah saya ulas di artikel sebelumnya ( hobby aneh ayah saya).

 

Wah ayah antusias ketika saya banyak bertanya tentang lempar pisau ini, mungkin dia berpikir wah si Datyo mulai meninggalkan hobby “bancinya” yaitu bermain sepur sepuran….

 

Saya minta ijin ke Ayah untuk mengambil gambar videonya. Sebenarnya ayah saya keberatan karena  beliau belum potong rambut. Dari beberapa hari sebelumnya beliau sudah minta saya untuk mengantarkan ke tukang potong tapi belum saya penuhi…memang saya ini anak yang ndableg.

 

Coba anda lihat tembok di belakang kayu…ancur ancuran karena sebelumnya hanya menggunakan satu bilah papan. Tentu saja kalo tidak tepat pasti menghancurkan tembok. Ini yang menyebabkan ibu saya histeris marah marah. Tapi seperti biasa ayah  cuek saja…

 

 

Jarak melempar sekitar 5-6m dengan menggunakan pisau ukuran kecil. Coba lihat teknik mengayunkan tangannya, pisau ternyata hanya berputar satu kali. Saya minta beliau menggunakan  sasaran bulat tapi beliau keberatan karena kalau di video pasti grogi malah gak ada yang masuk katanya…yo wis lah saya ngalah….

 

Saya pikir olah raga ini bagus untuk orang tua yang sudah sepuh seperti ayah saya. Keren malah….mungkin kalo anda punya ayah yang sudah sepuh atau eyang…bisa kontak ayah saya…pasti beliau dengan senang hati membagi ilmunya.

 

 

Read Full Post »

Masih dalam rangka membahas hobby yang aneh menurut ayah saya. Sekalian saya menunjukkan asyiknya mainan kereta model ini.

 

 

Jaman dulu produk kereta model tidak banyak dan yang paling terkenal adalah merk Marklin. Sampai  sekarang merk ini masih mahal dan memang bagus dari segi kekuatan, detail, teknologi. Sebagai contoh saja harga satu loko digital berkisar mulai harga 2 jt sampai 12 jt. Masih adalagi yang harganya lebih dari itu. Itu cuma lokomotif thok thil..belum gerbong gerbongnya yang dibanderol minimal 500rb an…Lah terus kapan kita bikin layoutnya kalo begini. Mungkin sing sugih ora patek ngelu ngeluarin duit 50jt sampe 100jt buat hobby gendheng ini. Lah tapi sing pas pasan begini kan pengen juga nyobain bermain sepur sepuran.

 

 

Untunglah alhamdulillah…sekarang sudah banyak produk sepur yang murah meriah. Rp. 500rb sudah bisa beli loko yang lumayan tampangnya. Sekarang kalo mau, dengan 10 jt, kita sudah bisa buat lay out sederhana lengkap dengan pohon dan rumah plus jembatan masih  plus lagi sama sepur yang wira wiri kesana kemari. Harga bisa ditekan lagi dengan memakai tripleks bekas kalo kita mau masih bisa lebih murah lagi.

 

Nah dibawah ini contoh beberapa rekan dari penggemar sepur sepuran. (lebih…)

Read Full Post »

Seperti yang sudah saya jelas di artikel hobby aneh ayah saya, bahwa sebaliknya, beliau menganggap hobby saya yang satu ini lebih aneh dan gak mutu mirip seperti menyulam dan menjahit. Menurutnya laki laki harus berhobby macho seperti tinju, mendaki gunung, off road, berburu, pokoknya yang memerlukan ketangguhan fisik. “ Hobby opo koen iku Dat…mosok nglumpukno mobil mobilan..mari ngono ngelus ngelus sepur sepuran.” Ledek beliau dengan gaya Suroboyoannya.

 

Hmmm belum tahu dia kalo saya sudah buat lay out yang bagus bakal saya racuni dengan virus sepur sepuran. Sebenarnya ayah saya sudah pernah bermain kereta api ini ketika muda. Entah kenapa hobby ini tidak dilanjutkan. Mungkin karena nggak bikin lay out, saya masih ingat kok dulu sering bermain di lantai. Nyusun rel nya lama banget..mainnya seharian.

 

Sayang sekali sayapun juga nggak bikin bikin lay out. Dari tahun 2001 loko loko ini Cuma jalan rata rata dua kali. Hahahahaha bayangkan hampir 7 tahun cuma di buat mainan dua kali.

 

Kemarin pak Iwan, teman dari Surabaya mengingatkan kembali..” mas Sepurmu yo’ opo ? wis dadi bathang opo durung ? Ayo kene tak bantu nggawe lay out-e”

Wah teman saya ini baik sekali, tapi sayang sungguh disayang anggaran untuk membuat lay out ini sudah tidak dikucurkan oleh ibu menteri keuangan.

 

Katanya Sam..buat apa sampeyan ngumpulin sepur mogok yang gak pernah jalan. Kalo mau bikin lay out sudah dijual aja sebagian ya…., wis gak ono ceritane anggaran baru, ojire digawe kitchen set ae “.

(lebih…)

Read Full Post »

Older Posts »